Badan Standardisasi Nasional
  • A
  • A

TOP Digital Awards 2021 bertabur inovasi digital

  • Senin, 27 Desember 2021
  • Humas BSN
  • 220 kali

Jakarta (ANTARA) - Setelah melalui serangkaian proses penjurian yang memakan waktu sekitar tiga bulan, akhirnya para pemenang, peraih bintang “Top Digital Awards 2021” diumumkan mayoritas mengadopsi inovasi digital terbaru untuk menjawab tantangan ke depan.
Pengumuman TOP Digital Award 2021 disampaikan pada Selasa (21/12) bertempat di Raffles Hotel Jakarta.

Hadir pada kesempatan itu sejumlah pimpinan kementerian, lembaga/badan, kepala pemerintah daerah, wali kota, serta IT Manager dari berbagai perusahaan hadir dalam acara ini untuk menerima penghargaan.
Pandemi COVID-19 tetap tak menyurutkan kreativitas dan inovasi serta antusias peserta, baik dari perusahaan, organisasi, maupun institusi dan lembaga kepemerintahan dalam menghadirkan solusi inovasi baru berbasis digital. 

Seperti aplikasi untuk mendukung sistem kerja baru jarak jauh (teleworking), aplikasi smart city, e-government, aplikasi pemasaran, penjualan, layanan pelanggan, finance, HR, dan lainnya. Bahkan di tengah pandemi COVID-19 transformasi digital mengalami lompatan baru di berbagai kalangan masyarakat. 

Pada lembaga kepemerintahan inovasi terutama terkait aplikasi untuk meningkatkan e-government atau Sistem Pemerintahan Berbasis Elektronik (SPBE) serta implementasi konsep smart city (kota cerdas). Sedangkan bagi pelaku usaha, inovasi transformasi digital juga sebagai upaya untuk mempersiapkan diri memasuki era Revolusi Industri 4.0, sekaligus meningkatkan daya saingnya di kancah global. 

Apalagi pandemi COVID-19 telah memaksa seluruh lapisan masyarakat Indonesia untuk bertransformasi memanfaatkan layanan digital. Semua pihak dipaksa beradaptasi dengan kebiasaan baru yang bertumpu kepada teknologi digital.  Sehingga adopsi dan disrupsi teknologi digital, kini terjadi tak hanya pada lingkaran elit kota-kota besar saja, tetapi juga meluas hingga ke daerah. Internet, aplikasi TIK, serta on line system, kian jadi andalan masyarakat untuk menunjang berbagai aktivitas sehari-hari.  Tak pelak inovasi aplikasi baru juga banyak bermunculan, sehingga puncak acara  “Top Digital Awards 2021” banyak bertabur bintang dari para pemenang atas terobosan dan inovasi digital. 

Beberapa perusahaan dan instansi pemerintah berhasil meraih penghargaan tertinggi -level bintang lima (#Star5). Di antaranya Kementerian Keuangan Republik Indonesia (Kemenkeu) RI, Pemerintah Kota (Pemkot) Tangerang, Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo), Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Kemendikbud Ristek), Direktorat Jenderal Pajak (DJP), PT Bank Centrak Asia (BCA) Tbk., PT Pertamina (Persero), PT PLN (Persero), PT Pegadaian (Persero), PT Telkom Indonesia (Persero), Tbk,  PT Aero System Indonesia (Asyst), PT Global Digital Niaga  (Blibli.com), PT Jasa Raharja, PT Wijaya Karya (Pdersero) Tbk, PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk., dan Badan Standardisasi Nasional (BSN). 

Wakil Kepala Badan Siber dan Sandi Negara (BSSN)  Irjen Pol. Sutanto sebagai pembicara kunci menyampaikan penghargaan dengan tema "Accelerating Digital Transformation ini Business & Government" selaras dengan visi pemerintah untuk mewujudkan Indonesia Maju yang berdaulat dan mandiri, di mana teknologi informasi memiliki peran penting untuk hal tersebut.

Ditambahkan, meningkatnya transformasi digital, termasuk yang karena dipicu situasi pandemi COVID-19, telah membawa berbagai dampak positif untuk berbagai aspek kehidupan. 

Melalui transformasi digital, perusahaan mendapatkan cara pandang baru dalam mengelola perusahaan, mengoptimalkan operasional perusahaan, dan mengubah model bisnis lebih efisien. 

Begitu pula di jajaran instansi dan Lembaga Pemerintah, transformasi digital bisa meningkatkan kinerja layanan publik, baik melalui pengembangan e-government –SPBE, maupun aplikasi smart city (kota cerdas). 

Namun lanjutnya, pesatnya transformasi digital juga bak pedang bermata dua, selain memberikan manfaat dan potensi yang luar biasa, di sisi lain juga meningkatnya tantangan peningkatan serangan siber. 

Hal ini tentunya harus diwaspadai, sehingga diperlukan mitigasi oleh berbagai kalangan. 

"Ancaman kejahatan siber ini harus diwaspadai. Berdasarkan hasil monitoring BSSN, tercatat telah terdapat 1,4 miliar anomali trafik atau serangan siber pada 1 Januari-19 Desember 2021, dengan kategori anomali terbanyak yaitu malware 61%, trojan activity, dan information leak (kebocoran informasi). Anomali meningkatnya ancaman kejahatan siber ini sejalan dengan meningkatnya pengguna internet yang saat ini di Indonesia menempati peringkat 3 (ketiga) Asia dengan 202 juta pengguna," ujarnya. 

Untuk mengantisipasi hal itu, lanjutnya, di setiap lembaga atau institusi, perlu divisi atau badan khusus yang bertanggung jawab untuk menangani saat terjadi serangan siber maupun kebocoran data. 

Dalam rangka mendukung transformasi digital Indonesia dan keamanan E-Government, BSSN juga menyediakan layanan terkait  peningkatan sistem keamanan informasi melalui CSIRT atau Computer Security Incident Response Team.  Badan Siber dan Sandi Negara Republik Indonesia juga siap memberikan kegiatan Asistensi Pembentukan CSIRT bagi Organisasi dan Lingkungan Pemerintah, baik pusat maupun daerah.

Terkait penyelenggaraan TOP Digital Awards, Direktur Jenderal Aplikasi Informatika Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo) Republik Indonesia, Semuel Abrijani Pangerapan, B.Sc dalam rekaman video menyatakan, pihaknya sangat menyambut baik kegiatan ini. 

"Kegiatan TOP DIGITAL Awards yang diselenggarakan oleh majalah ItWorks ini, sangat selaras dengan arah kebijakan Presiden RI yang dijalankan oleh Kementerian Komunikasi dan Informatika RI, yakni percepatan transformasi digital guna mendorong peningkatan implementasi dan pemanfaatan teknologi digital, baik di instansi pemerintahan, korporasi bisnis, maupun institusi lainnya.  Oleh karenanya, Kementerian Komunikasi dan Informatika RI sangat mendukung kegiatan ini,” ujarnya.

Pemerintah lanjutnya juga telah mengeluarkan kebijakan Smart City dan Sistem Pemerintah Berbasis Elektronik (SPBE) untuk mendorong peningkatan implementasi dan pemanfaatan teknologi digital di instansi pemerintahan.

  Beberapa hari yang lalu, tepatnya pada tanggal 14 Desember 2021, Kementerian Komunikasi dan Informatika Republik Indonesia (Kemenkominfo RI) menggelar Forum Sistem Pemerintah Berbasis Elektronik (SPBE) yang dihadiri oleh perwakilan Kepala Dinas Kominfo (Diskominfo).

 Kegiatan ini bertujuan mengukuhkan peran Diskominfo dalam mendukung terwujudnya pemerintahan cerdas (smart government) melalui penerapan SPBE. 

Dalam acara ini juga dilakukan penutupan Program Gerakan Menuju Smart City 2021 yang diisi dengan penghargaan kepada daerah dari kota/kabupaten yang dinilai berprestasi dalam menginisiasi program smart city yang ada di daerah.

Mengingat peran krusial SPBE dalam meningkatkan layanan ke masyarakat, Forum SPBE ini juga didukung kementerian lain seperti Kementerian Dalam Negeri, Kementerian PPN/Bappenas, Kementerian PANRB, dan Kementerian Keuangan. 

"Di tahun 2021 ini ada sebanyak 100 (seratus) kota/kabupaten yang berhasil mengikuti implementasi program kota cerdas (smart city) tahun 2021 dan 48 kota/kabupaten yang berada pada Kawasan Pariwisata Prioritas Nasional dan Kawasan Ibu Kota Negara Baru berhasil menyusun masterplan kota cerdas (smart city). Dengan mengikuti gerakan ini, kota/kabupaten tersebut telah memiliki rencana induk (masterplan) pembangunan berbasis smart city yang akan mengakselerasi industri pariwisata sekaligus meningkatkan taraf hidup masyarakat setempat," ujarnya.

Sementara itu, M. Lutfi Handayani, MM., MBA, selaku Ketua Penyelenggara menjelaskan, TOP Digital Award merupakan Kegiatan Penilaian & Penghargaan IT TELCO Digital Terbesar dan Paling Membanggakan di Indonesia. 

Hal ini dapat terlihat, dari jumlah peserta yang terus meningkat dengan jumlah penjurian. 

"Tahun 2021 ini, jumlah peserta yang mengikuti kegiatan ini sebanyak 172 instansi pemerintahan dan korporasi bisnis yang berarti mencatat kenaikan 7,5%  dibanding tahun 2020 lalu sebanyak 160 peserta,” ujarnya.

Ketua Penyelenggara TOP DIGITAL Awards 2021, M Lutfi Handayani, MM., MBA yang juga Pemimpin Redaksi Majalah ItWorks/Itworks.id dalam laporannya mengatakan, TOP DIGITAL Awards adalah kegiatan pembelajaran, sekaligus kegiatan penilaian atau pemberian penghargaan di bidang implementasi dan pemanfaatan teknologi digital, yang terbesar dan paling membanggakan di Indonesia. 

Penghargaan TOP DIGITAL Awards, diberikan kepada Instansi pemerintahan dan Korporasi Bisnis, yang dinilai telah berhasil dalam hal implementasi dan pemanfaatan teknologi digital. Kegiatan TOP DIGITAL Awards diselenggarakan setiap tahun oleh majalah ItWorks dengan didukung oleh para Pakar dan Dewan Juri dari berbagai asosiasi TI, seperti MASTEL (Masyarakat Telematika Indonesia), APKOMINDO (Asosiasi Pengusaha Komputer Indonesia), FTII (Federasi Teknologi Informasi Indonesia) ASPILUKI (Asosiasi Piranti Lunak Indonesia), IDTUG (Indonesia Telecommunication User Group), dan LKN (Lembaga Kajian Nawacita).

Pewarta : Ganet Dirgantoro
Editor : Ridwan Chaidir
COPYRIGHT © ANTARA 2021

 

Artikel Terkait: TOP Digital Awards 2021 bertabur inovasi digital