Badan Standardisasi Nasional
  • A
  • A

Dipercaya Jadi Tuan Rumah, Sucofindo Dukung KOMNAS IEC dan BSN dalam Standardisasi Elektronika

  • Kamis, 03 Oktober 2019
  • Humas BSN
  • 150 kali

PT Sucofindo dipercaya menjadi tuan rumah dalam Sidang Komite Nasional Indonesia (KOMNAS) untuk International Electrotechnical Commission (IEC) dengan Badan Standardisasi Nasional (BSN).

Direktur Komersial 1 Herliana Dewi mengatakan, dengan menjadi tuan rumah rapat Komnas IEC, diharapkan mampu mendukung dalam memajukan Indonesia untuk perkembangan di bidang penilaian kesesuaian dan standardisasi elektroteknika.

“Kami ucapkan terima kasih atas kepercayaan BSN dan IEC yang menjadikan Sucofindo tuan rumah acara ini dan kami ucapkan selamat datang di Graha Sucofindo yang merupakan kehormatan bagi kami,” kata Herlina dalam rilis Humas Sucofindo, Rabu (2/10/2019).

IEC sendiri merupakan organisasi internasional berkedudukan di Geneva, Swiss yang mengeluarkan standar-standar terkait dengan produk elektrik dan elekronika. IEC telah memberikan pengakuan kepada PT Ssucofindo sejak 2009 sebagai Lembaga Sertifikasi Nasional (NCB) dan Laboratorium (CBTL).

“Yaitu untuk melakukan pengujian dan sertifikasi produk elektrik dan elektronika di Indonesia dalam skema Worldwide System for Conformity Testing and Certification of Electrotechnical Equipment and Components atau yang dikenal IECEE CB Scheme,” ucap Herlina.

Pihaknya juga mengucapkan terima kasih atas kepercayaan BSN yang memfasilitasi dan membimbing mereka sehingga Sucofindo mendapatkan pengakuan pertama kali pada tahun 2009.

Ruang lingkup yang termasuk dalam pengakuan CB Scheme tersebut adalah produk rumah tangga (hosehold), misalnya setrika, mesin cuci, peranti dapur, perangkat pemanas liquid, perawatan kulit dan rambut, lemari es, pompa air, dan kipas angin, serta produk sakelar, kotak kontak, dan tusuk kontak rumah tangga.

Selanjutnya, Herliana berharap sebagai upaya perkembangan standardisasi, diperlukan kerja sama dan sinergi dari para pemangku kepentingan untuk mengajak para produsen di Indonesia agar berkenan menggunakan NCB dan CBTL di dalam negeri.

“Sebenarnya ada ratusan produk dari Indonesia yang tersertifikasi dalam skema ini, tetapi didominasi dengan sertifkasi CB Scheme dari negara lain, yang kemungkinan karena permintaan dari buyer,” ujarnya.

Dalam perkembangan standardisasi dan penilaian kesesuaian untuk kepentingan ekonomi dan perdagangan dunia yang semakin terbuka dan bebas hambatan, maka skema saling keberterimaan akan menjadi pola yang akan semakin berkembang. “Pola inilah yang dikembangkan oleh IEC dengan CB Scheme-nya khususnya di bidang produk elektrik dan elektronika,” tambahnya.

Perusahaan pelat merah yang bergerak dalam bidang Inspection, Testing, and Certification (ITC), menurut Herliana akan selalu hadir untuk negeri dalam mengamankan kebijakan-kebijakan nasional, terutama pembangunan ekonomi bangsa melalui perannya sebagai Lembaga Penilaian Kesesuaian (LPK).

“Ini merupakan peran kita semua dalam mengantisipasi dan memitigasi, sehingga mengurangi seminimal mungkin risiko yang tidak diinginkan, serta memperbesar peluang yang menguntungkan untuk kepentingan bangsa dan negara yang kita cintai,” katanya.

Kepala Komisi IEC yang juga sebagai Kepala Badan Standardisasi Nasional (BSN) Bambang Prasetya juga menyampaikan rasa terima kasih kepada SUCOFINDO yang telah memberikan fasilitas untuk diadakannya rapat Komite IEC yang diselenggarakan di Graha Sucofindo.

“Rapat ini sebagai acuan dalam diskusi mengenai perkembangan mengenai Standardisasi, khususnya dalam bidang elektronika. Kami berharap adanya pertemuan ini mampu memberikan informasi dan insight kepada BSN dam IEC. Hal ini bisa saja menjadi acuan dalam mengeluarkan kebijakan yang sejalan dengan kebutuhan industri elektronika,” ujar Bambang. (lin)

 

 

Link: http://semarak.co/dipercaya-jadi-tuan-rumah-sucofindo-dukung-komnas-iec-dan-bsn-dalam-standarisasi-elektronika/

 



Basni

Ada tanggapan lebih lanjut?

Lapor
Hotline 021 392-7422 Whatsapp 0813 802 2930
Email bsn@bsn.go.id E-Pengaduan SIPMAS

Klik LAPOR untuk Pengaduan Masyarakat