Badan Standardisasi Nasional
  • A
  • A

SIARAN PERS : KAN Menambah Pengakuan Internasional Melalui MLA Pacific Accreditation Cooperation

  • Jumat, 26 Januari 2018
  • - -
  • 1161 kali

Komite Akreditasi Nasional (KAN) menerima pengakuan keberterimaan skema akreditasi Sistem Manajemen Energi (SME) dan Sistem Manajemen Keamanan Informasi (SMKI) dari Pacific Accreditation Cooperation (PAC) melalui penandatanganan saling pengakuan yang dikenal dengan istilah Multilateral Recognition Agreement (MLA). PAC merupakan forum badan akreditasi negara-negara di tingkat regional Pasifik. Keanggotaan Indonesia dalam PAC diwakili oleh KAN.

Penandatangan MLA dilakukan oleh Chair PAC Ms. Chang Kwei Fem dan Sekretaris Jenderal KAN Kukuh S. Achmad pada tanggal 14 Desember 2017. Dengan ditandatanganinya MLA untuk dua skema akreditasi yaitu SME dan SMKI ini, maka jumlah skema akreditasi lembaga sertifikasi yang dioperasikan oleh KAN yang telah mendapatkan MLA bertambah menjadi total 7.

Sebelumnya, 5 skema akreditasi lembaga sertifikasi sudah mendapatkan pengakuan dari PAC yakni Sistem Manajemen Mutu (sejak 24 Agustus 2000), Sistem Manajemen Lingkungan (sejak 8 Juli 2004), Produk (sejak 16 Juni 2009), Sistem Manajemen Keamanan Pangan (sejak 22 Mei 2013), dan Person (sejak 15 Juni 2016). Sebagian besar dari skema akreditasi yang memperoleh MLA PAC tersebut juga telah mendapatkan pengakuan di tingkat internasional melalui MLA International Accreditation Forum (IAF).

“Manfaat paling mendasar dari MLA PAC ini adalah adanya saling pengakuan dari seluruh negara anggota PAC terhadap sertifikat SME dan SMKI yang diperoleh organisasi dari lembaga sertifikasi yang diakreditasi oleh KAN,” jelas Kukuh yang juga Deputi Bidang Penerapan Standar dan Akreditasi Badan Standardisasi Nasional/BSN di Jakarta (26/01/2018).

Kukuh menerangkan, Sistem Manajemen Energi (SME) secara internasional dikenal dengan istilah Energy Management Systems (EnMS) tersebut, merupakan skema akreditasi sukarela (voluntary-based) yang dioperasikan oleh KAN untuk lembaga sertifikasi yang menyediakan jasa sertifikasi berdasarkan standar SNI ISO 50001. Selain Indonesia, negara – negara yang sudah mendapatkan PAC MLA untuk skema SME adalah Hongkong, India, Jepang, Meksiko, Singapura, Taiwan dan Thailand.

Adapun Sistem Manajemen Keamanan Informasi (SMKI) secara internasional dikenal dengan istilah Information Security Management Systems (ISMS), merupakan skema akreditasi suka rela (voluntary-based) untuk lembaga sertifikasi yang menyediakan jasa sertifikasi berdasarkan standar SNI ISO/IEC 27001. Selain Indonesia, negara – negara yang sudah mendapatkan PAC MLA untuk skema SMKI adalah Cina, India, Jepang, Malaysia, Meksiko dan Taiwan.

“Indonesia melalui KAN akan terus mendorong keberterimaan hasil sertifikasi dari lembaga sertifikasi di Indonesia, melalui proses saling pengakuan skema akreditasi. Kami berharap ini dapat membantu para pelaku usaha untuk meningkatkan daya saing produk mereka menembus pasar internasional,”ujar Kukuh.



Basni

Ada tanggapan lebih lanjut?

Lapor
Hotline 021 392-7422 Whatsapp 0813 802 2930
Email bsn@bsn.go.id E-Pengaduan SIPMAS

Klik LAPOR untuk Pengaduan Masyarakat