Badan Standardisasi Nasional
  • A
  • A

Tahun Ini, BSN Target Tambah 300 SNI

  • Senin, 08 April 2019
  • - -
  • 140 kali

Kliping Berita

Yanita Petriella | 05 April 2019 20:11 WIB

 


Bisnis.com, JAKARTA — Badan Standardisasi Nasional menargetkan ada 300 produk bersertifikasi Standar Nasional Indonesia (SNI) sepanjang tahun ini.

Direktur Sistem Penerapan Standar dan Penilaian Kesesuaian Badan Standardisasi Nasional Konny Sagala mengatakan hingga awal Maret lalu, terdapat 4.010 produk yang telah ber-SNI. Tahun ini sendiri, BSN menargetkan terdapat 300 produk dapat dilakukan sertifikasi SNI.

"Tahun ini target produk untuk ber-SNI sesuai dengan Indikator Kinerja Utama itu sekitar 300 produk," ujarnya kepada Bisnis, Jumat (5/4/2019).

Dia mengakui masih banyak produk yang belum memiliki SNI. Hal itu dikarenakan setiap SNI memiliki persyaratan mutu dan parameter uji yang berbeda. Selain itu pula, faktor penghambat produk untuk ber-SNI yakni kemampuan industri untuk menerapkan SNI.

Lalu, kurangnya infrastruktur penilaian kesesuaian dalam mendukung penerapan SNI seperti fasilitas uji laboratorium, lembaga sertifikasi dan lain sebagainya. Tak hanya itu, belum semua pelaku usaha sadar untuk menerapkan produk SNI juga menjadi penyebab masih sedikitnya produk ber-SNI.

"Kurangnya perhatian masyarakat terhadap produk yang menggunakan tanda SNI," kata Konny.

Kepala Badan Standarisasi Nasional Bambang Prasetya menuturkan memiliki standardisasi produk ini sangat penting. Terlebih dengan adanya standardisasi ini akan berdampak pada promosi produk bermutu dan tentu dapat bersaing dalam pasar global.

Terlebih, saat ini Indonesia sudah memasuki era industri 4.0 sehingga standardisasi penting untuk merespons kebutuhan era ini. Menurutnya, kemajuan teknologi yang begitu cepat tersebut perlu diantisipasi melalui adanya standardisasi.

Pada era revolusi industri 4.0 sudah ada 223 SNI yang mendukungnya, sedangkan untuk mendukung konsep masyarakat 5.0, nantinya akan ada 504 SNI. Oleh karena itu, untuk menjamin mutu, keselamatan, dan kemananan dalam menggunakan teknologi inovasi, penerapan SNI menjadi sangat penting.

Seperti diketahui, SNI adalah satu-satunya standar yang berlaku secara nasional di Indonesia. Tanda SNI merupakan bukti bahwa produk telah memenuhi acuan yang dipersyaratkan dalam SNI. Penggunaan tanda SNI, memberi jaminan akan produk yang aman dan berkualitas sehingga kepercayaan konsumen akan meningkat.

Saat ini, pemerintah juga tengah gencar agar produk Usaha Mikro Kecil (UMK) untuk memiliki sertifikat SNI. "UMK yang dibina BSN untuk difasilitasi sertifikasi SNI sejumlah 614 UMK saat ini," ucap Bambang.

 

Link: https://ekonomi.bisnis.com/read/20190405/12/908503/tahun-ini-bsn-target-tambah-300-sni

 



Basni

Ada tanggapan lebih lanjut?

Lapor
Hotline 021 392-7422 Whatsapp 0813 802 2930
Email bsn@bsn.go.id E-Pengaduan SIPMAS

Klik LAPOR untuk Pengaduan Masyarakat